Sambal “Biasa” yang “Luar biasa”

Hari Selasa kemaren ibuku sudah mewanti-wanti agar Aku pulang lebih awal. Tapi hari itu serasa ada hal yang mengganjal hatiku untuk pulang cepat. Ternyata benar, temanku Itay menelpon. Dia menanyakan dimana aku beli I-Mobile ku dulu, karena Jubey kekasihnya itu menginginkan HP yg sama.Tanpa pikir panjang aku langsung tancap gas motor ku nyamperin mereka berdua ke BEC.

Singkatnya Kami bertiga lapar tuh. Saatnya cari makan :P…dan yupz, Ampera memang belum tergantikan, apalagi sambal dadakannya itu lho…

Dan memang jujur, yang aku tunggu-tunggu itu adalah sambal dadakan biasa yang rasanya super pedas.

                            

                             

Dari tampilannya mungkin teman-teman udah bisa menyimpulkan gimana rasa sambal ini dan apa yang akan selanjutnya terjadi jika teman-teman memakannya. Hasil yang Aku dapatkan adalah sebagai berikut :

1. Mulut mulai terasa panas
2. Lama kelamaan menjalar ke perut
3. Perut mulai mual
4. Panas menjalar ke lambung
5. Keringat mulai bercucuran
6. Gelas yang tadinya terisi penuh, kini habis
7. Yang tadinya membayangkan makan enak, sebaliknya😛
8. Dan…besoknya mencret😦

Dari pengalaman diatas, bagiku tidak akan mengubah pikiran untuk terus makan sambal, karena untuk orang seperti saya, di jaman sekarang ini jangankan untuk makan daging, untuk makan sambal pun susah banged, karena harga cabe yang tinggi.

Buat Rumah Makan Ampera, pertahankan sambal yang Khas nya itu, karena tidak semua rumah makan sunda mempunyai sambal yang khas seperti yang ada di Rumah Makan Ampera.

8 thoughts on “Sambal “Biasa” yang “Luar biasa”

  1. waduhhh euyy teu ngajak2 huhuh
    padahal dah lama teung bareung2 ngalawan panasna sambel itu
    pas 3 taun aku ama ado makan di ampera leuwipanjang
    heheheh waktu itu kita makan bareng be 2

  2. harus mencoba sambal Warung Ibu Imas di Kebon Kelapa, yg tdnya Sambal “Biasa” menjadi “ Sangat Luar biasa”..Coba tanya Om Angky deh sebagai kuncen Warung Ibu Imas….dashyaaaaaaat

  3. @ p’rafly

    memang bener tuh pak.Setelah diselidiki ternyata ampera skr udah ada saingan baru,nah itu dia, warung IBU IMAS.
    ke depan nya saya akan mencoba untuk “menyelidiki” tempat bersemayam dukun angky tersebut!!!

    (jgn lupa traktirannya pak…)

  4. @icha

    heu…klo buatan mama, aku juga suka bgt, coz buatnya pake kasih sayang, hwehwehwe…thanks ya comment nya.
    ditunggu di bandung.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s